Classievip21 Is Back!

Hohoh, Assalamu’alaikum semuaaaah :3

Ini postingan mirip ama judul acaranya Jupe pas keluar dari penjara yah?cebollita_animated_onion-10 Padahal gue bukan pengemarnya Jupe. Amit-amit gue ngepens sama tai ayam kalkun.

Eh, sebenernya bukan JUPE doang kok yang gitu. Bigbang pas kambek Tonight juga, foto teasernya ada tulisan BIGBANG IS BACK. Di lagunya SHINee yang Sherlock juga ada kok, ‘SHINee is Back, SHINee is Back’. Entah kenapa, dikuping gue itu kedengerannya kayak ‘Syaini sispek, Syaini sispek’

Eh, ternyata udah lama juga ya ini blog nggak keisi? Dari gue kelas 7 sampe kelas 8 sekarang. Hahah, iya. Bukannya blogging, gue malah belajar terus, walaupun sambil tweeting juga sih… #ditabok 

Tapi lumayan juga sih hasilnya, gue dapet ranking 3 dari total 40 murid. Alhamdiulillah~ *sujud syukur

Perjuangan gue buat dapetin ranking 3 itu beneran nggak bisa dibilang enteng. Gue belajar siang-malem sambil jungkir-balik, tahajjud dengan mata setengah kebuka, plus berlutut didepan kaki ortu, mana disuruh jilat kaki bunda lagi waktu itu. Untung aja bunda gue bukan tukang tempe. Bisa penuh muka gue belepotan kedele tengik -___-

Dan sekarang, gue ditempatin di kelas 84. Bekas perpustakaan waktu gue kelas 7. Kelas yang menurut gue lebih mirip gudang kopra daripada kelas, mana pas pertama gue masuk ada gerobak bangunannya lagi. Miris astaga :’3

Eh, tapi nggak miris-miris amat deh. Di kelas itu ada kipas anginnya, dua lagi. Semoga aja kipas itu nggak dipindahin ke perpustakaan yang baru. Pamali amat sekolah gue kalo ampe gitu, udah ngasih diambil lagi. Di ruang guru kan udah ada AC tau. Mana jumlahnya 2 biji lagi. Mana ada kulkasnya. Darimana duitnya? Darimana lagi kalo bukan dari pungutan liar. Kapan Indonesia bisa maju kalo guru-gurunya berotak fulus semua.

 

Eh, bentar. Kenapa gue jadi ngelantur gini? Inget, ghibah itu dosa! Ghibah itu dosaa! AAAAAAAAA *nyemplung ke rahim CL*

 

Omong-omong, kemaren, tanggal 20 Juli itu pas tiga belas tahun sejak hari kelahiran gue loh. BWAHAHAHAHA *ngga ada yang nanya*

Kalo hari ini, hari lahirnya almarhum nenek gue. Nenek dari ayah gue tepatnya. besok, hari lahirnya Epik High Tablo.

Heeh, kemaren gue ultah. Malemnya gue udah begadang, gue berharap jadi orang pertama yang ngucapin selamet buat diri gue sendiri.

Tapi, apa daya. Gue ketiduran. 

AAAAA, demi G-Bulge! Kenapa ini semua harus terjadi? Kenapa Dora harus berpacaran dengan Doraemon? Kenapa bukan dengan Pororo? AAAAAAAAAAAA? #histeris

Yah, pada akhirnya, gue harus merelakan Dora berpacaran dengan Doraemon, dan gue harus jadi orang ketiga yang nyelametin diri gue sendiri.

Orang yang ngucapin pertama itu PATJAL-PATJALAN gue. Orang yang lebih care ama gue dibanding orang yang seharusnya care sama gue. Bahkan dia lebih care dari diri gue sendiri.

Gimana enggak care? Dianya aja udah ribut soal ulang taun gue dari siang, padahal gue yang mau ultah diem-diem aja.

Siangnya kan gue mau berangkat bukber bareng dia, terus dia udah nyinggung-nyinggung soal ultah gue. Kayak gini nih..

Dia: Selma!

Gue: Apaan lo manggil-manggil? *muka datar*

Dia: Besok lo ultah kan? Gue mau begadang buat ngucapin, ah!

Gue: Oh *kemudian senyum*

Iya, dia beneran care ama gue. Padahal gue sama sekali nggak nyinggung (dan nggak pernah mau nyinggung) soal itu sampe waktunya nanti. Tapi dia udah cuap-cuap aja soal itu. Duh, lo emang udah perhatian dari sononya yah :’

Orang kedua yang ngucapin, follower twitter. Dia unnie gue, yang kebetulan sama tanggal lahirnya ama gue. Bedanya, gue masih 13 tahun, dia udah 14 tahun. Jam ngucapinnya hampir sama ama orang pertama itu, tapi dia terlambat beberapa detik. AH, BIARIN DAH! YANG PERTAMA BUKAN GUE INI! HIH! *gebrak gebrak meja*

Yang ketiga, gue sendiri. Gue ngucapin jam 2 pagi. Gegara kebangun denger alarm HP yang anehnya bisa nyungsep ke pinggir tempat tidur, padahal gue naronya di atas bantal. Gini kali ya kelakuannya orang kebluk.

Orang keempat, ayah gue. Beliau ngucapin sekitar jam 8-an sebelum berangkat ke kantor.

Orang kelima, bunda gue. Beliau ngucapin sekitar jam 9-an, sambil nyodorin uang 350 ribu. Itu termasuk pajak ultah buat gue, sekalian ama uang saku yang belum dibayar 3 bulan. Duh, bunda. Makasih atas pemberiannya, padahal daku tahu kalau dikau lagi krismon. :”

Gue nangis, bunda nangis, dan kita berpelukan kayak teletabis. BEHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA *ala Mbee*

Orang keenam, temen SD gue. Padahal kita udah 2 taun nggak ketemu. Tapi dia inget aja tanggal lahir gue :3 Makasih bini Thehun *seret ke gudang uang Paman Gober*

Orang ketujuh, temen SD gue yang alimnya kelewatan. Serius, walaupun sekarang kelakuan gue udah berubah banget nggak kayak SD dulu, tapi dia masih baik ama gue. Nggak kayak yang lain, yang pura-pura nggak ngeliet tiap ketemu gue. Hmm..

Orang kedelapan, PATJAL AQUH! KEKACIH AQUH! SOULMATE AQUH! IYA! CIPU BABY SWEETHEART, TEMEN SEKELAS DELAPAN TAHUN GUEEEE. Kamu telat ngucapinnya baby, tapi, aku terima kok ^^

Orang kedelapan, Unnie gue di twitter. Kita sama-sama Blackjack, dan kita berdua sama-sama nyambung kalo ngegalauin 2NE1. HAHAHAAA~ makasih Kak Pikcut, doain langgeng sama Yoon Shi Yoon yah. *bow*

Orang kesembilan, Noona gue. Heheh, sebenernya dia cewek, tapi karena dia minta dipanggil noona, gue panggil noona aja deh, gue juga seneng manggil dia begitu. Hahahaaaaaaa. Dia juga yang ngasih nama Chaelma ke gue. Chaelma, iya, gabungan dari Chaerin dan Selma. #dijejelingbulge :3 Makasih noona! Lets be a good fan for 2NE1! Makasih bimbingannya selama ini. *ngusep airmata.*

Orang kesepuluh, kesebelas, kedua belas, dan ketiga belas,  adek-adek berikut pembantu gue :’3 sumpah, gue bukan apa-apa tanpa kalian yang terus ngasih inspirasi buat gue dan membuat gue betah di rumah, nggak ngayap terus kayak calon-calon jablay dan calon-calon tukang batu diluar sana. :’3

Orang keempat belas, living barbie super pinter gue. Poniiiiii! Iya, dia ngucapinnya tadi pagi. Abis nyelametin anniversary-nya EXO. Iya EXO. EXO nain, baru deh ngucapin ke gue. Kamu telat, baby. Tapi, gapapa kok :3

Hmm, sebenernya banyak orang (kebanyakan sahabat gue) yang gue harap bakal nyadar dan bakal ngucapin selamet ultah juga ke gue. Tapi, mereka sama sekali nggak ngucapin ke gue. Hmm, mungkin mereka belom tau tanggal lahir gue yah.

Sebelumnya, gue pernah baca tulisan dari Bang Deen, disitu dia bilang,  Walaupun doa tidak harus cuman dipanjatkan pas ulang tahun, tapi setidaknya kita bisa membuktikan rasa sayang kita dengan ngucapin ulang tahun orang yang kita sayang tepat di hari ulang tahunnya. Itu menunjukkan kita peduli dengan dia, kita masih inget dia walaupun dia ga ada di sisi kita walaupun cuman sekedar tanggal ulang tahunnya. (btw, selamet yah bang udah taken. Doain langgeng sama patjalnya sampe ke bangku pernikahan, dan maaf atas perkataan gue waktu itu bang 😥 )

Iya, gue mungkin nggak gembar-gembor soal ultah gue. Gue cuma ngasih isyarat aja, karena gue bukan tipe orang yang caper dan ngerasa seneng  jadi pusat perhatian. Gue malah minta sama temen-temen gue, buat nggak ngasih tau siapapun. Biar gue bisa tau, mana temen yang bener-bener temen, dan mana yang bukan. Seperti yang dibilang Bang Deen.

Sebulan sebelumnya, tepatnya setelah gue baca postingannya Bang Deen yang INI,  gue pernah nanya ke temen-temen sekelas dan temen SD gue, mereka apal tanggal ultah temennya atau nggak. Dan jawabannya, udah gue duga. Kebanyakan mereka apal, dan nyebutin nama orang yang mereka apal tanggal ultahnya. Tapi, ngga ada nama gue disitu. Hahaha~

Gue sih fine-fine aja, kalo kejadiannya kayak tahun lalu. Gue ngucapin selamet ulang tahun ke temen gue, dan dia janji buat bales ngucapin pas ultah gue juga. Nyatanya, sampe gue ultah 2 kali dia belom ngucapin. Terus ada temen yang baru ngucapin 3 hari setelahnya, ada juga yang padahal tau, tapi pura-pura nggak tau. Gue cuma bisa ketawa, hahah. Gue emang aneh, hal yang bikin miris pun bisa gue ketawain..

Dan dari situ, gue bisa ngambil kesimpulan, mana temen yang bener-bener hafal dan memahami diri gue, dan mana yang bukan. Mana yang bener-bener peka sama situasi, dan mana yang enggak. Walaupun gitu, gue nggak bakal musuhin mereka yang lupa ngucapin, karena gue tahu, mungkin mereka emang bener-bener lupa. 

Terima kasih buat bornday celebration *bener nggak nih bahasa inggrisnya? gue pake kata born buat gantiin birth* darimu tahun ini, Ya Allah. 😀

Salam G-Bulge.

Selma Fatimah B.S (@sfbclassievip21)

Advertisements

8 thoughts on “Classievip21 Is Back!

Leave a pieces, please?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s