Masuk Surga Itu Susah, Masuk Neraka Lebih Gampang!

Ini postingan judulnya rada nyolot ya? Hahah, emang. Beberapa hari ini, gue emang lagi badmood. Otak puitis gue buntu, otak yadong gue malah jalan terus puasa nggak puasa, biar dibilang GAWL. Ada yang bilang, lo belom GAWL kalo nggak ngerti yadong. http://emoticoner.com/emoticons/onion-head/633

GAWL? Lo nanya apa itu GAWL? Itu bahasanya QaQa Shaunmbeesheep ya. Plesetan dari kata GAUL. Menurut gue, GAWL itu lebih enak dilafalkan daripada GAUL. Lebih ringkes~ *terbang*

Biasanya ngomongin GAWL, nggak jauh beda ama kembaran beda wujudnya, PEMES. Iya, pemes. Pelafalan dari kata FAMOUS, tapi dibikin rada kampungan gitu. Haha~

Ngomongin GAWL ama PEMES, rasanya sekarang banyak orang yang mulai kepengaruh sama dua kata itu. Kalo nggak mau dibilang PEMES, ya maunya dibilang GAWL. Kalo nggak GAWL, paling maunya dibilang PEMES~

Anak jaman sekarang tuh emang lagi gencar-gencarnya menunjukkan eksistensi diri, (sumpah gue ngerasa susah pas ngeja kata eksistensi ini) intinya ya satu, biar mereka dipandang keren, cool, atau apalah sejenisnya ama orang lain. Caranya? Macem-macem. Ada yang milih jalan positif, ada juga yang emang pada dasarnya mentalnya terbelakang, dan akhirnya milih cara yang negatif.

Sepengetahuan dan pengelihatan gue, mereka yang memilih untuk terlihat GAWL dan PEMES dengan cara positif itu punya beberapa cara. Salah satunya, bisa lo liat setelah lo ngescroll kebawah~ 😆 *minta ditabok*

1. MASUK OSIS, ATAU EKSKUL LAIN YANG POPULER

Biasanya pada berbondong-bondong  daftar OSIS. Daftarnya doang berani, biasanya pas hari seleksi, sebagian besar dari calon-calon anak GAWL itu udah pada ngeper duluan liat muka kakak seniornya dan melarikan diri. http://emoticoner.com/emoticons/onion-head/690

Mereka gagal masuk OSIS. Tapi mereka nggak patah semangat, mereka cari jalan lain, dengan ngikut ekskul yang anggotanya banyak, terkenal, dan kakak pembinanya ganteng. Biasanya sih, ekskul tari, modern dance, atau yang paling SEPEKTAKULER, ekskul SAPEL. Jangan tanya sapel itu apaan, itu cara pelafalan yang dipake ama mereka yang mau dibilang GAWL, tapi masih kampungan. Shuffle aja dibilang SAPEL ama mereka. Dan satu lagi,b sepengelihatan gue, banyak dari mereka yang sebenernya nggak berbakat sama sekali buat ngedance. Ngeliqud aja tangannya masih kaku gitu kayak cacing nungging. http://emoticoner.com/emoticons/onion-head/646

Biasanya, ekskul SAPEL, Sentar, ama Modern Dance emang banyak dipilih. Karena biasanya ekskul itu bakalan jadi bintang pas acara pensi. Dan biasanya mereka manfaatin momen itu buat ngeksis. Walaupun pas waktunya tampil, mereka malah lupa semua gerakan dancenya, walhasil, bukannya dikasih standing applause, malah diketawain :3

Ada juga yang kebelet tenar, tapi salah tempat. Malah ngikut ekskul Rohis. http://emoticoner.com/emoticons/onion-head/643 Plis deh, Rohis itu dari namanya aja udah ketauan, itu ekskul yang berhubungan dengan dunia keagamaan. Rohani Islam, dari namanya aja udah jelas. Kegiatannya ngaji, mentoring, belajar keagamaan, dan belajar bareng, bukan ngedance. Pakeannya juga sopan, baju panjang yang nutup aurat, bukan pakaian transparan kurang bahan, yang mengekspos BEHA kemana-mana. Pake jilbab? Udah jelas. :3 http://emoticoner.com/emoticons/onion-head/690 

Eh, tapi nggak semuanya kayak gitu kok. Ada anak OSIS yang bener-bener pekerja keras, amanah, dan bener-bener niat ngikutin OSIS. Pas nge-MOS adek kelasnya, dia nggak gila hormat, nggak asal menggertak.. itu bener-bener ciri seorang anggota OSIS sejati. 

Terus, ada juga anak dance, shuffle, atau tari yang bener-bener serius ngikut ekskul tersebut. Ada dari mereka yang bercita-cita melestarikan tari Indonesia, menambah pengalaman dan bakat. Gitulah.. 

Sebenernya sih, ekskul dan organisasi di sekolah bukan cuma Rohis, OSIS, SAPEL, Seni Tari, atau Modern Dance. Masih ada ekskul Pramuka, PMR, Kaligrafi, Kuliner, Peer Concelor, Robotik, Komputer, Klub Penulis.. cuma menurut gue, jarang dari mereka yang masuk ekskul itu buat numpang tenar. Correct Me If I’m Wrong eaaaaaaaaaaahh~ 

Selain cara positif, ada juga cara yang negatif. Dan sepengetahuan gue, cara yang negatif itu, ini.. 

1. MEMBUAT GENG

Dari judulnya aja udah bikin gue mual. Untung aja lagi puasa. Kalo enggak, gue bakal sprint ke Indomaret beli testpack. #HEH *abaikan abaikan* 

Ya, makin hari, jumlah manusia di dunia ini makin banyak. Dan mereka semua pasti punya kepribadian, kegemaran, selera, dan pemikiran yang beda-beda.

Dan mereka yang udah ngerasa nemu temen yang sama-sama cocok, pemikirannya sama, kegemarannya sama, biasanya pada ngumpul, dan membuat sebuah komunitas, kelompok, atau yang lebih familiarnya disebut GENG. Contohnya bisa dilihat di bawah ini: 

*Di Warnet*

Juminten: Eh sist, lo lagi ngapain? 

Munawaroh: Ini broh, gue lagi streaming video. 

Juminten: Video apaan sist? *mulai tertarik dan mendekat*

Munawaroh: Video yadong. 

Juminten: Wah, lo suka yadong sist? Gue juga! Kita temenan yah? Video yadong gue bergiga-giga noh! Kalo mau, minta aja! 

Munawaroh: Hah? Beneran broh? Oke, kita resmi temenan, ntar aja gue mintanya. Videonya udah bisa di-play tuh. Weh, ceweknya cakep broh!

Juminten dan Munawaroh pun mulai nonton bareng, nggak lama kemudian, Sutejo dan Parti pun datang. 

Sutejo: Halo broh! Halo sist!

Juminten dan Munawaroh: Halo juga broh!

Parti: Lagi ngapain lo berdua? 

Munawaroh: Ini broh, lagi nonton. *mata tetap fokus pada layar komputer* 

Parti: Nonton yadong ya pasti? Ikutan dong! 

Sutejo: Iya, gue juga ikut deh! Nanti habis ini tukeran video yadong ya! 

Parti: Oh iya, gue juga author FF yadong loh! 

Munawaroh: Ngomongnya ntar aja, nonton dulu aja! 

Setelah videonya selesai, Parti, Munawaroh, Sutejo, dan Juminten pun sering ketemuan di warnet, mereka berteman baik dan membuat sebuah geng, yang bernama Geng Yadong. Mereka pun menjadi akur dan berteman selamanya. 

Kurang lebih, seperti itu. Tapi itu baru contoh kecilnya. Kalo di sekolah gue, sih biasanya kumpulan cewek-cewek jutek plus populer yang sering main bareng, yang akhirnya ngumpul dan membuat geng. Dan biasanya geng itu dipake buat menambah kepopuleran diri, dan mengintimidasi atau ngebully anak lain, yang keliatan culun di mata mereka. Dan itu pastinya nambah-nambahin dosa mereka. Belom lagi kalo si anak culun yang dibully itu berdoa, biar anak-anak geng yang ngebully mereka itu dosanya dibanyakin, segede JUPE kalo perlu. 

Dan sekarang, kita masuk ke poin kedua. :3

1. PACARAN 

Ada juga yang mau ngeksis, populer, dan terkenal make cara ini. Huh, gue kasih contoh lewat dialog aja ya :3 

Iyem: Nem, Inem!

Munawaroh: Hah, lo manggil gue, Yem? 

Iyem: Bukan elo, dodol! Gue manggil Inem, anak kelas 9!

Inem: *datang sambil tergopoh-gopoh* Napa Yem? Kenapa?

Iyem: Nem, Lo tau si Paijo nggak? 

Inem: Tau, anak kelas 7 yang mantannya banyak itu kan? 

Iyem: Iya, masa katanya dia punya pacar baru, padahal kan seminggu yang lalu, dia baru jadian. 

Inem: Hah? Masa? Sama siapa pacarannya? 

Iyem: Setau gue sih, ama anaknya kepala sekolah. 

Inem: Omaigat~ *mulai bersiap siap pingsan*

Iyem: Tadi gue ngelewatin ruang guru, gue nguping pembicaraan mereka. Mereka semua pada ngomongin Paijo, terus, lo mau tau, nggak? 

Inem: Kenapa? 

Iyem: Anaknya bu Markonah, guru IPA, punyanya pernah dinodain sama si Paijo itu! Makanya bu Markonah keluar dari sekolah. 

Inem: *asmanya kumat* Hah.. terruss.. kelanjutannyaaaahhh.. gimana, Yem? 

Iyem: Bu Markonah kena serangan jantung. Dia marah-marah sama orangtuanya Paijo. Karena dia udah bikin kebaya buat anaknya susah-payah. Pas Agustusan kemaren, malah dinodain sama ingusnya Paijo! 

Inem: *pingsan beneran*

Ini contohnya agak apa banget ya.. 

Intinya begitulah. Sekian, terima ngasih :3

Advertisements

4 thoughts on “Masuk Surga Itu Susah, Masuk Neraka Lebih Gampang!

  1. Selma, kamu ngapain?? *eh*
    ternyata hampir semua sekolah sama aja ya? Tapi aku kaya gak prnah perhatiin anggota OSISku sih, tujuan mereka masuk OSIS gk pengen gawl, ada yg pengen nambah nilai malah. ahaha~
    Di sekolahku exkul yg populer itu paskibra malah. Tiap lomba menang soalnya #eaaa
    Bener benar! Geng… di sekolahku lg heboh geng baru, isinya ya emang cewe” tenar, kaya, ber-gadget, dan hobinya main ke mall.
    Ekskul Rohis? baru tahu aku. Kalo di sekolahku adany BDI. Bkan exkul tapi, ya kaya yg ngurusin event islam dan narikin iuran amal gitu, aku masuk lho, tp gak pake kerudung *gadaygnanya*

    • Disekolahku malah banyakan yang masuk osis karena kebelet gawl daripada nambah ilmu unn.. nyahahaha, kalo disekolah unnie mungkin anaknya tekun-tekun kali :3
      Paskibra di sekolahku udah mulai nggak aktif lagi kayaknya, setelah komandannya lulus. Sekarang dia udah kelas 10 :3

      Soal geng-geng gituan mah kayaknya di semua sekolah ada deh unn. Kecuali SLB. Dan bagian ini aku setuju banget unn “Bener benar! Geng… di sekolahku lg heboh geng baru, isinya ya emang cewe” tenar, kaya, ber-gadget, dan hobinya main ke mall.”
      tambah satu lagi, yang hobinya pacaran, tapi belom ada tiga bulan udah putus :3

      Soal pake kerudung mah nanti aja unn kalo udah mantep. Yang penting lurusin ahlak ama niatnya dulu. Kalo udah mantep, pake kerudung yah unn :3

Leave a pieces, please?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s